Mari Membuat Kek Beri Biru :)~

ditaip oleh Hani El Zahra at 11:00 PTG

Hari ini mood menulis tidak kunjung tiba untuk saya menyiapkan manuskrip-manuskrip yang bersusun menunggu masa untuk disiapkan. Sudah letih ibu saya membebel menyuruh saya menyiapkan segera. Iyalah, ibu mana yang tidak mahu melihat buku anaknya terbit lagi dan bersusun di rak kedai buku?

Tetapi tidak mengapa. Hari ini saya siapkan sebiji kek untuk ibu dan ayah. Hihihi :) Sebelum ini saya pernah membuat kek beri biru ini tetapi di bawah pengawasan kakak ipar saya yang sememangnya pakar membuat kek. Anda boleh melihat sendiri hasil air tangan kakak ipar saya di sini.
Okay! Mula-mula, sediakan bahan-bahannya dahulu; tepung campuran kek span, telur, susu yang dicampur air dan minyak jagung.


Campur semua bahan kecuali minyak jagung yang hanya akan dicampur sambil adunan dipukul nanti.


Jom pukul!!!


Macam inilah rupanya adunan yang telah siap dipukul.


Tunggu apa lagi? Jom masukkan dalam loyang...


Kita bakor, kita bakor. Kita bakooooooorrr!!!


Inilah rupa kek span kosong yang sudah siap dibakar. Kena tunggu sejuk sedikit sebelum memulakan acara menghias.


Kek span tadi dipotong di bahagian tengah dan disapu dengan golden syrup. Kenapa? Golden syrup inilah yang membuatkan kek sedikit lembab dan tidak kering. Pecah sikit kek tu semasa proses memotong. Wuwuwuwuwu...


Kemudian kek disapu pula dengan krim putar dan jem beri biru. Comot kan? Hihihi...noob punya hasil kerja macam inilah. Tengok pun tak selera!


Hmmm...belum pass lagi bab main dengan noozle dan aising. Tangan keras lagi untuk bermain dengan seni menghias kek.


Inilah rupa kek beri biru yang saya buat setelah siap dihias. Memang comot. Tapi tak mengapa, boleh cuba lagi nanti :)


Tunggu apa lagi? Takkan nak tengok saja? Jom makan!


Suku kek sudah habis dingap :) Mujur ibu dan ayah cakap "Sedap!" Alhamdulillah...Hihihi :)


Klik LIKE atau SHARE jika anda suka entri ini. Please help me to spread the words.

ALLAH Masih Sayangkan Kita

ditaip oleh Hani El Zahra at 5:02 PG

Sebagai manusia biasa, kita semua tidak terlepas dengan ujian dan dugaan yang diberikan ALLAH SWT. Tidak kiralah sama ada ujian itu kecil sahaja mahupun sebesar-besar ujian.

Sebagai manusia juga, kita kadang-kadang terlepas cakap dan menyalahkan takdir. Astagfirullahala'zim...tidakkah kita sedar bahawa kita sepatutnya bersyukur kerana diberi ujian oleh ALLAH SWT?

Sesungguhnya ujian yang diberikan itu adalah nikmat yang diberikan supaya kita sedar dan tidak alpa dengan kekayaan, cinta palsu dan kesenangan dunia yang tidak kekal. Sesungguhnya manusia mudah lupa apabila diri diulit nikmat dunia yang tidak seberapa ini. Kita menjadi lalai dan sombong dengan ALLAH SWT kerana terlalu taksub dengan dunia. Kita jadi lupa untuk bermanja dan meminta dari ALLAH SWT kerana kita mengganggap kita sudah ada segala-galanya, buat apa minta lagi?

Salah! Sesungguhnya ALLAH SWT amat suka jika kita ingat dan meminta dariNYA. ALLAH SWT tidak pernah lupakan kita. ALLAH Maha Pemurah, maka Dia suka memberi. ALLAH Maha Penyayang, maka Dia menyayangi hamba-hambaNYA yang taat.

Apa kaitannya dengan kesusahan dan ujian yang diberikan ALLAH SWT?

Gambar sekadar hiasan

Manusia biasanya mula merintih dan mengingati ALLAH SWT apabila diri ditimpa musibah. Tidak kiralah apa jua dugaan dan ujian yang diberikan; putus cinta, kehilangan orang tersayang, kehilangan harta benda.Pada waktu inilah kita mula menitiskan air mata meminta pertolongan dariNya. Pada masa susah dan terhimpit inilah kita mula bermanja-manja dengan ALLAH SWT dengan selalu menyebut namaNYA yang mulia agar diri lebih tenang. Sebab itulah ALLAH SWT memberi kita ujian, kerana Dia sayangkan kita dan mahu kita mendekatkan diri padaNya.

Sesungguhnya kerana kasih sayang ALLAH SWT itulah yang menyedarkan kita. ALLAH SWT akan membuka hijab segala bentuk kepalsuan dunia agar kita sedar dan agar kita dapat meyelamatkan diri dari terus hanyut.

Jangan ditanya kenapa kita ditimpa musibah dan diberi ujian tanpa henti. Itu semua kehendak ALLAH SWT kerana Dia sayangkan kita dan Dia mahu menguji sejauh mana tahap keimanan dan kesabaran kita. Semakin banyak ujian yang diberikan, semakin tinggi kasih sayang ALLAH SWT terhadap kita. Berbanding orang yang tidak diberi ujian, mungkin kurang sedikit kasih sayang ALLAH SWT kerana Dia masih belum mahu menyedarkan mereka. Hanya ALLAH yang Maha mengetahui.

Tetapi ingatlah, ALLAH SWT memberi ujian mengikut tahap kemampuan hambaNya. Dia tidak akan memberi ujian yang tidak termampu untuk diharungi oleh hambaNya itu. Percayalah bahawa ada hikmah di sebalik semua kejadian. Tentunya hikmah yang tersembunyi itu adalah untuk kebaikan kita kerana ALLAH SWT sayangkan kita dan hanya Dia yang mengetahui apa yang terbaik untuk kita. Wallahualam.

Klik LIKE atau SHARE jika anda suka entri ini. Please help me to spread the words.

 

Hani El Zahra Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review