E-Novel: Sayang Hamtaro (Bab 2)

ditaip oleh Hani El Zahra at 8:01 PTG
                            

Klik SINI untuk membaca Bab 1

Jenab Kembang mengaduh. Urat-urat pinggangnya terpulas, barangkali sudah bersimpul. Beg plastik yang dibawanya tersadai di sebelah. Bawang besar dua kilo yang diborong di kedai Senah Rempit tadi tergolek di sana sini. Ada juga yang tergolek masuk ke dalam longkang yang baunya mengalahkan bau bangkai biawak.

Paling Jenab Kembang tidak tahan, telapak tangannya mendarat elok-elok di atas najis lembu. Masih lembik dan panas lagi. Lahabau punya lembu! Ini mesti kerja lembu-lembu si Sugumaran! Lembu-lembu dia sahaja yang suka meronda di sini! Tuduh Jenab Kembang di dalam hati.

Meon terkebil-kebil. Sangkanya dia terlanggar lembu tadi, rupa-rupanya manusia. Cepat-cepat Meon kutip bawang-bawang yang masih boleh diselamatkan lalu dimasukkan semula ke dalam beg plastik. Dalam hati Meon menikus. Meon takut benar kalau tapak tangan Jenab Kembang yang sememangnya kembang itu naik ke muka Meon. Meon tidak sanggup wajahnya bertempek najis lembu.

Padil dan budak-budak itu semakin galak. Kalau tadi mereka hanya gelakkan Meon, tetapi sekarang aksi berani mati Jenab Kembang membuatkan budak-budak itu semakin menjadi-jadi. Urat perut mereka seperti hendak putus melihat Jenab Kembang landing baik punya. Mereka amat pasti, Meon pasti dimaki hamun dek Jenab Kembang nanti.

“Setan punya budak-budak! Kau orang gelakkan aku ya?!”

Jenab Kembang menggentel-gentel najis lembu yang bertempek itu menjadi sebesar guli, lalu dibaling ke arah budak-budak berlima itu. Mereka bertempiaran menyelamatkan diri dari terkena peluru tidak berpandu Jenab Kembang.

“Nah! Amik lagi!”

Peluru berbau kelat dan masam itu berterbangan di udara.  Beberapa butir mengenai sasaran. Budak-budak itu pula terjerit-jerit seperti terkena histeria apabila peluru Jenab Kembang mengenai tubuh mereka. Mangsa yang paling parah tentunya Padil. Lariannya tidak sekuat budak-budak yang lain. Perutnya yang boroi itu bergoyang-goyang.

“Rasakan! Kau orang gelakkan aku lagi ya?! Amik ni!”

Meon ternganga melihat Jenab Kembang yang seakan-akan lupa diri mengalahkan perangai kanak-kanak darjah dua. Tetapi Meon tidak mahu masuk campur. Meon tidak mahu dirinya pula yang menjadi mangsa peluru najis lembu itu.  Eeeiii, tak sanggup!

Setelah budak-budak berlima yang terpekik terlolong seperti baru disampuk jin itu jauh menghilangkan diri, barulah Jenab Kembang berhenti. Termengah-mengah wanita separuh abad itu. Dadanya berombak sakan. Padahal dia bukannya berlari seperti budak-budak itu pun. Dia masih terduduk di situ.

“Mak cik…minta maaf!” berkerut-kerut muka Meon. Beg plastik berisi bawang yang dikutip tadi dihulur ke arah Jenab Kembang.

“Hei, aku pula nak kena minta maaf kat kau? Banyak hensem muka kau?! Ni…kau nampak tangan aku ni? Nak aku tempek kat muka kau pula?!”

“Erk..” Meon menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Baru dia sedar bahawa ayat serta intonasi yang digunakan tadi salah. Tentu Jenab Kembang juga tersalah tafsir.

“Bukan, bukan! Aku minta maaf mak cik.”

Jenab Kembang mendengus. “Banyaklah kau punya maaf! Tangan aku ni, siapa nak cuci? Kau nak cuci?”

“Erk…tak nak!”

Meon memecut. Sumpah dia tidak mahu mencuci tangan Jenab Kembang yang bertempek najis lembu itu. Walaupun diberi upah lima puluh sen pun dia tidak sanggup!

“Hoi! Kalau ye pun, tolonglah angkat aku bangun!” jerit Jenab Kembang.

Meon tidak berpaling pun. Dia takut Jenab Kembang hanya membuat muslihat. Entah-entah kalau dia menolong Jenab Kembang bangun, nanti dia akan dipaksa mencuci tangan Jenab Kembang pula. Meon tidak mahu! Lagipun Jenab Kembang berat. Mustahil budak lelaki bertubuh kecil sepertinya mampu mengangkat Jenab Kembang.

Meon terus memecut, sampai bayang Jenab Kembang pun tidak dapat dilihat lagi. Lagipun waktu sudah hampir maghrib. Kata emak, kalau langit semakin gelap, maksudnya sudah hendak masuk waktu maghrib. Kata emak lagi, kalau sudah masuk waktu maghrib, banyak hantu merayau-rayau di sini.

Meon tidak pernah tengok hantu. Kalau pernah pun, Meon ternampak di kaca televisyen di gerai makan Ramli Sirap. Orang cakap wajah hantu hodoh dan menakutkan. Tapi bila Meon nampak di kaca televisyen hari itu, macam manusia yang bertempek bedak sejuk sahaja.

Kalau begitulah rupa sebenar hantu, maknanya hari-hari Meon nampak hantu. Emak hari-hari pakai bedak sejuk. Rambut emak juga mengerbang macam hantu. Jadi tiada beza antara rupa hantu dengan emak. Buat apa Meon takut dengan hantu kalau rupa hantu sama saja macam rupa emak?

Meon lega. Dia kini betul-betul berada di hadapan pintu rumahnya yang sudah tertutup rapat. Memang kebiasaan apabila petang semakin tua, emak akan menutup pintu. Selalunya Meon pulang awal, sebelum emak menutup pintu. Cuma hari ini Meon terlewat sedikit.

Meon baru sahaja hendak menguak pintu apabila satu lembaga bertempek bedak sejuk dengan rambut mengerbang, terlebih dahulu membuka pintu sambil bercekak pinggang menyambut kepulangan Meon.


Klik LIKE atau SHARE jika anda suka entri ini. Please help me to spread the words.

2 000 orang comel komen sini:

Azian Elias berkata...

salam kenal..

aunty kiss kat sini..

Hani El Zahra berkata...

salam kenal aunty...thanks for reading ya ^_^

 

Hani El Zahra Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review